Banjarmasin (Antaranews Kalsel) - Bupati Tanah Bumbu Mardani H Maming mengingatkan para pemuda untuk bisa menjadi generasi yang melek politik sehingga ikut berperan sebagai partisipan penggerak awal demokrasi.


"Pemuda harus bisa melihat permasalahan dengan jernih dan obyektif agar membantu dalam proses pengenalan politiknya," kata Mardani di Banjarmasin, Rabu.

Hal itu dikatakannya saat menjadi pembicara dalam Kongres VII Badan Eksekutif Mahasiswa se-Kalimantan dan Seminar Nasional di Auditorium Mastur Jahri, Universitas Islam Negeri (UIN) Antasari Banjarmasin.

Dia menegaskan, politik itu bukan tidak baik. Namun tinggal bagaimana setiap orang memandangnya.?

"Kalau personnya bagus, apapun partai politiknya tidak jadi masalah karena figur yang memiliki karakter dan integritaslah yang menentukan seorang politisi bisa baik," ujarnya saat berbagi pengalaman dengan tema "Peran pemuda dalam politik Indonesia".

Bupati termuda itu pun memastikan hanya di jalur politik yang bisa merubah segala aturan dan kebijakan di negara ini.?

"Karena kebijakan yang dihasilkan elite politik berdampak hampir seluruh aspek kehidupan warga, tak terkecuali anak muda, jadi pemuda harus terlibat dalam politik misalnya dengan ikut berpartisipasi saat mencoblos serta mengawasi program kerja yang dikampanyekan seorang calon kepala daerah dan Caleg," papar Mardani yang juga sebagai Ketua Umum Asosiasi Pemerintah Kabupaten Seluruh Indonesia (Apkasi) itu.

Dikatakannya, apalagi di Pemilu 2019 mendatang, menurut data SMRC pemilih muda berusia 17 sampai 38 tahun mencapai 55 persen dari seluruh total pemilih.

"Jadi pengaruh pemuda luar biasa besar di Pemilu mendatang, jika pemilih kompak satu suara tentu akan menghasilkan perubahan untuk kepemimpinan di masa mendatang," tandas pria yang merupakan Bupati Termuda se-Indonesia (29 tahun) yang tercatat di rekor MURI?pada tahun 2010.

Pada kesempatan itu, dirinya juga menekankan agar pemuda bisa sukses di semua bidang. Mulai sukses pendidikan, sukses usaha hingga sukses politik. Namun tak lupa dia mengingatkan mahasiswa agar selalu berbakti dan ingat kepada kedua orangtua sebagai kunci sukses dirinya selama ini yang selalu mengharapkan ridho dan doa orangtua.?

"Suksesnya di usia muda, jangan menunggu tua baru sukses. Misalkan meraih gelar Doktor sejak usia muda jadi ada kebanggaan, kemudian jadi pengusaha muda atau kepala daerah di usia relatif masih muda, sehingga bisa berbuat dan berguna untuk banyak orang," pungkas Mardani yang saat ini sedang menempuh pendidikan Doktor (S3) Ilmu Sosial dan Politik di Universitas Airlangga Surabaya.

Pada acara itu terlihat antusias mahasiswa, terutama pada saat sesi tanya jawab. Dimana mahasiswa dari perwakilan 30 BEM se-Kalimantan itu banyak melemparkan pertanyaan seputar perjalanan hidup sang tokoh muda Banua itu hingga sukses seperti sekarang.